Wednesday, 28 December 2016

cHENTA hATI

Assalamualaikum cinta hati.
Hanya tinggal beberapa hari lagi, diri ini akan jadi tunangan orang. Alhamdulilah terima kasih sayang kerana menerima saya seadanya. Meskipun di saat ini saya sangat kesuntukan kewangan akan saya usahakan agar ia terlaksana dengan baik. Bukan isu ini yang bermain di benak fikiran saya. Tapi kerana kenapa awak memilih saya untuk menjadi suri hati awak. Sungguh. Saya terharu dan tanpa awak sedar, saya menangis meskipun saya menutup mata tadi. Bukan niat saya untuk mendengar, sungguh tak terniat. Tapi sebab saya terjaga dan saya dah cuba untuk tidur semula supaya saya tak dengar apa yang awak dan kakak bicarakan. Maafkan saya. Setiap bait yang awak bicarakan membuatkan saya tersentuh. Terima kasih awak. Terima kasih kerana bersusah payah mencari barang hantaran dan saya tahu awak sebenarnya penat.

Maafkan saya sebab saya terasa hati dengan awak petang tadi. Saya akan cuba untuk jadi yang terbaik dalam hati dan hidup awak. 

Thursday, 22 December 2016

Si Pembuli Itu Suami Aku !

“Haish, tak nak banyak pulak budak ni letak buku dia bawah meja. Tunggu lah kau aku akan jadikan buku-buka kau sebagai drawing block aku.” Azreen mengomel sendirian setelah melihat bilangan buku teks yang di tinggalkan pelajar sesi petang di bawah meja nya. Idea nakal mula bermain di kepala dan saat ini masanya untuk dia menunjukkan bakat yang terpendam. Di ambil buku teks kemahiran hidup lalu di conteng dengan lukisan- lukisan kartun kegemarannya. Dalam hati Azreen mula ketawa hebat kerana dapat membalas dendam dengan pelajar sesi petang yang duduk di mejanya.
“ Hahahaha padan muka kau budak! Lain kali kau tinggalkan lagi buku banyak-banyak. Haa nasiblah kau.”
Hatinya gembira tak terkata, teman di sebelah hanya mampu menggeleng dengan kerenah Azreen yang adakalanya gila-gila. Azreen tidak sabar untuk melihat reaksi pelajar petang tersebut mengamuk melihat buku-buku teksnya di conteng.

“kriiiiiiiing……. Kringggggg….” Loceng akhir mula berteriak menandakan kelas telah pun tamat. Azreen melangkah laju ke perpustakaan sekolah kerana dia harus menghadiri mesyuarat mingguan pegawas perpustakaan sekolah. . Niatnya untuk melihat wajah pemilik meja yang berkongsi dengannya tidak kesampaian gara-gara mesyuarat mingguan. Walaubagaimanapun hatinya tetap puas kerana dapat mengenakan pelajar tersebut.

Syaadah melangkah masuk ke dalam kelas dengan keadaan yang longlai kerana dia kurang sihat pada hari tersebut dan keadaan cuaca yang terik membuatkan dirinya bertambah lemah. Di sandarkan badannya yang lemah itu pada kerusi dan mengeluarkan buku teks kemahiran hidup yang dia tinggalkan di bawah meja. Dengan tergopoh gapah dia cepat-cepat menyalin nota yang di suruh Cikgu Salamah semalam. Saat dia membuka buku teks tersebut, hatinya mula terbakar melihat lukisan kartun yang di lukis pada buku teksnya.

“alamak aih. Ni siapa pulak punye kerja? Memang cari nahas la budak meja pagi ni. Memang nak kena budak perempuan ni. Nama je sedap tapi perangai cam setan.”

 Syaadah yang pada mulanya lemah terus bersemangat setelah melihat hasil seni yang di tinggalkan. Habis sumpah seranah di lemparkan pada si Azreen yang dia sangka perempuan. Matilah kau Azreen singa betina dah mengamuk.

Minggu kedua bulan februari akan diadakan sesi gotong-royong membersihkan kelas bersama pelajar sesi pagi. Syaadah mengambil kesempatan ini untuk mencari pelajar yang bernama Azreen. Pantang bukunya tinggal, esok mula lah timbul hasil seni yang pelbagai. Kemarahan syaadah mulai memuncak. Memang nak kena budak pagi ni. Senior tak senior siapa suruh kacau hal peribadi dia.

Saat yang di tunggu akhirnya tiba. Syaadah masuk ke dalam kelas bersama rakannya Dahlia. Di perhati sekeliling kelas mencari budak perempuan nama Azreen yang suka sangat menconteng buku-buku teksnya. Setelah hampir 15 minit berpusing dan memerhati, tak ada sorang pun budak perempuan yang bernama Azreen. Walau bagaimanapun ekor matanya dapat menangkap sosok tubuh seseorang sedang memerhatikan tindak tanduknya. Perasaan barangkali. Syaadah meneruskan kerja-kerjanya memotong kertas warna dan menghias papan kenyataan kelas.


Syaadah pulang dengan hampa kerana tidak dapat berjumpa dengan budak Azreen tersebut. Sebaliknya di pihak Azreen dia seperti dapat mengagak pelajar yang berkongsi meja dengannya. Dia yakin, budak perempuan yang bertudung putih tadi merupakan pelajar yang menjadi mangsa contengan buku teks oleh Azreen. Azreen mula mengatur strategi untuk mengenali siapa gadis tersebut. Tapi dengan siapa dia harus bertanya?

Setelah seminggu berlalu, Syaadah merasa lega kerana tiada lagi contengan pada buku-buku teks yang di tinggalkan. Syaadah gembira kerana tiada lagi gangguan dari makhluk bernama Azreen. Beberapa bulan terakhir sebelum berpindah ke tingkatan dua, Syaadah berasa mula jatuh hati pada seseorang yang juga rakan sekelasnya. Bermula lah kisah Syaadah bersama Fareez. Setiap hari mereka akan berjumpa di perpustakaan. Tanpa di sedari ada mata yang memerhati tingkah mereka.
“Awak, saya rasa kan ada orang pandang kita lah.” Syaadah memandang sekeliling untuk melihat siapa yang memerhatikan mereka.
“Perasaan awak je tu Scha. Mana ada siapa-siapa kat sini melainkan buku-buku ni ha.” Fareez cuba menyedapkan hati Syaadah meskipun dia berasa halkan yang sama. Jauh di sudut hati, Syaadah masih tertanya- Tanya kemana perginya pelajar yang sering menconteng bukunya selama ini. Syaadah beranggapan Azreen telah berpindah ke meja lain. Dia mula rindu untuk melihat lukisan-luksan pada buku-buku teksnya.

“Hmm kenapa dia tak conteng buku aku lagi? Akak ni marah aku ke? Eah kejap. Tapi betul ke perempuan si budak Azreen ni?” Syaadah terus ternanti-nanti gerangan manusia bernama Azreen sehinggalah pada suatu hari dia bergaduh dengan Fareez di perpustakaan hanya kerana lukisan kartun. Akibat cemburu yang terlalu kuat, Fareez naik angin dan mengambil keputusan untuk melepaskan Syaadah.  Syaadah beruntung kerana hari tersebut merupakan hari terakhir bersekolah dan kebetulan tahun hadapan dia tidak perlu lagi menghadap muka si Fareez kerana mereka akan berpisah kelas.

“Argh peduli apa aku kau nak cemburu buta bagai. Untung aku naik kelas tak yah tengok muka kau lagi kat kelas. Pergi jahanam kau sana.” Dengan marah yang masih bersisa, Syaadah melangkah pergi ke padang sekolah untuk menenangkan hatinya yang kecewa. 

Tuesday, 13 December 2016

Be Strong Sayang!

assalamualaikum wahai cinta hati..

sayang, sy nak awak tahu.. yang sy sayangkan awak. dan sy berharap awak kuat. sy tau sakit. sakit sangat bila awak nak lawan penyakit tu. sy selalu ada dengan awak. tak banyak sy minta sayang. awak kena kuat. kuat untuk sy, umi dan ayah. jangan menangis lagi sayang. sy berharap dapat hapuskan air mata awak tu. sayang, saat awak lemah, sy turut lemah. sayang, sy sayangkan awak. selepas 9 tahun, baru sy tahu hari ni.. selama ni kita pernah kenal malah pernah gaduh pasal meja dalam kelas. how time flies kan.. so, sy nak awak kuat supaya kita boleh create teh best ever moment in our life. love you sayang.

Saturday, 10 December 2016

kecik hati kite 😔

assalamualaikum cinta hati..

sumpah, kecik hati ni bila org x yakin dan seolah tak percaya dgn kasih sayang kita nak bagi. mm senang je kn kalau bercakap.  makan dalam ayat tu actually. rasa cam er teruknya org ni. samapai expectation dia dekat org centu. tapi yelah.  kite pun sedar diri. dah org anggap centu, kita terima je lah. kite sendiri kenal diri kita macam mana. cukuplah.

bertabahlah wahai hati. jangan tumpahkan air mata mu malam ni. anggap ini dugaan dr Allah untuk menguji kekuatan.

Thursday, 8 December 2016

Sedar Diri Please!

Assalamualaikum cinta hati,

aku sedar, aku bukanlah baik apatah lagi sempurna macam orang lain. tapi aku juga berhak untuk meraih sesuatu yang bergelar "CINTA". oh yes orang akan cakap, 'alah cinta je pun.' pada pandangan orang lain, cinta tu perkara biasa. putus boleh cari yang baru. paling tidak sehari dua kau akan rasa sakit dan kecewa.

bagi aku cinta tu satu ketulusan seseorang untuk mendampingi kita tak kira susah dan senang. tapi aku tahu, aku tak layak untuk dapatkan CINTA dari mana-mana seseorang yang bergelar lelaki. aku jahat. aku kejam. seandainya aku di permainkan, aku redha.


kerana aku tahu. aku tidak layak untuk semua itu. andai aku dapat melangkah jauh. aku ingin lupakan segala apa yang pernah terjadi dalam hidup aku selama ini. sakit memang sakit. ya semuanya hanya andai. kerana aku tak mampu berbuat sedemikian.

gapailah tanganku, agar aku tidak lagi jatuh tersungkur di lantai bumi.meskipun aku tidak layak untuk menggapai cinta mu, mohd azreen abd ghani.

#231116

Wednesday, 28 December 2016

cHENTA hATI

Assalamualaikum cinta hati.
Hanya tinggal beberapa hari lagi, diri ini akan jadi tunangan orang. Alhamdulilah terima kasih sayang kerana menerima saya seadanya. Meskipun di saat ini saya sangat kesuntukan kewangan akan saya usahakan agar ia terlaksana dengan baik. Bukan isu ini yang bermain di benak fikiran saya. Tapi kerana kenapa awak memilih saya untuk menjadi suri hati awak. Sungguh. Saya terharu dan tanpa awak sedar, saya menangis meskipun saya menutup mata tadi. Bukan niat saya untuk mendengar, sungguh tak terniat. Tapi sebab saya terjaga dan saya dah cuba untuk tidur semula supaya saya tak dengar apa yang awak dan kakak bicarakan. Maafkan saya. Setiap bait yang awak bicarakan membuatkan saya tersentuh. Terima kasih awak. Terima kasih kerana bersusah payah mencari barang hantaran dan saya tahu awak sebenarnya penat.

Maafkan saya sebab saya terasa hati dengan awak petang tadi. Saya akan cuba untuk jadi yang terbaik dalam hati dan hidup awak. 

Thursday, 22 December 2016

Si Pembuli Itu Suami Aku !

“Haish, tak nak banyak pulak budak ni letak buku dia bawah meja. Tunggu lah kau aku akan jadikan buku-buka kau sebagai drawing block aku.” Azreen mengomel sendirian setelah melihat bilangan buku teks yang di tinggalkan pelajar sesi petang di bawah meja nya. Idea nakal mula bermain di kepala dan saat ini masanya untuk dia menunjukkan bakat yang terpendam. Di ambil buku teks kemahiran hidup lalu di conteng dengan lukisan- lukisan kartun kegemarannya. Dalam hati Azreen mula ketawa hebat kerana dapat membalas dendam dengan pelajar sesi petang yang duduk di mejanya.
“ Hahahaha padan muka kau budak! Lain kali kau tinggalkan lagi buku banyak-banyak. Haa nasiblah kau.”
Hatinya gembira tak terkata, teman di sebelah hanya mampu menggeleng dengan kerenah Azreen yang adakalanya gila-gila. Azreen tidak sabar untuk melihat reaksi pelajar petang tersebut mengamuk melihat buku-buku teksnya di conteng.

“kriiiiiiiing……. Kringggggg….” Loceng akhir mula berteriak menandakan kelas telah pun tamat. Azreen melangkah laju ke perpustakaan sekolah kerana dia harus menghadiri mesyuarat mingguan pegawas perpustakaan sekolah. . Niatnya untuk melihat wajah pemilik meja yang berkongsi dengannya tidak kesampaian gara-gara mesyuarat mingguan. Walaubagaimanapun hatinya tetap puas kerana dapat mengenakan pelajar tersebut.

Syaadah melangkah masuk ke dalam kelas dengan keadaan yang longlai kerana dia kurang sihat pada hari tersebut dan keadaan cuaca yang terik membuatkan dirinya bertambah lemah. Di sandarkan badannya yang lemah itu pada kerusi dan mengeluarkan buku teks kemahiran hidup yang dia tinggalkan di bawah meja. Dengan tergopoh gapah dia cepat-cepat menyalin nota yang di suruh Cikgu Salamah semalam. Saat dia membuka buku teks tersebut, hatinya mula terbakar melihat lukisan kartun yang di lukis pada buku teksnya.

“alamak aih. Ni siapa pulak punye kerja? Memang cari nahas la budak meja pagi ni. Memang nak kena budak perempuan ni. Nama je sedap tapi perangai cam setan.”

 Syaadah yang pada mulanya lemah terus bersemangat setelah melihat hasil seni yang di tinggalkan. Habis sumpah seranah di lemparkan pada si Azreen yang dia sangka perempuan. Matilah kau Azreen singa betina dah mengamuk.

Minggu kedua bulan februari akan diadakan sesi gotong-royong membersihkan kelas bersama pelajar sesi pagi. Syaadah mengambil kesempatan ini untuk mencari pelajar yang bernama Azreen. Pantang bukunya tinggal, esok mula lah timbul hasil seni yang pelbagai. Kemarahan syaadah mulai memuncak. Memang nak kena budak pagi ni. Senior tak senior siapa suruh kacau hal peribadi dia.

Saat yang di tunggu akhirnya tiba. Syaadah masuk ke dalam kelas bersama rakannya Dahlia. Di perhati sekeliling kelas mencari budak perempuan nama Azreen yang suka sangat menconteng buku-buku teksnya. Setelah hampir 15 minit berpusing dan memerhati, tak ada sorang pun budak perempuan yang bernama Azreen. Walau bagaimanapun ekor matanya dapat menangkap sosok tubuh seseorang sedang memerhatikan tindak tanduknya. Perasaan barangkali. Syaadah meneruskan kerja-kerjanya memotong kertas warna dan menghias papan kenyataan kelas.


Syaadah pulang dengan hampa kerana tidak dapat berjumpa dengan budak Azreen tersebut. Sebaliknya di pihak Azreen dia seperti dapat mengagak pelajar yang berkongsi meja dengannya. Dia yakin, budak perempuan yang bertudung putih tadi merupakan pelajar yang menjadi mangsa contengan buku teks oleh Azreen. Azreen mula mengatur strategi untuk mengenali siapa gadis tersebut. Tapi dengan siapa dia harus bertanya?

Setelah seminggu berlalu, Syaadah merasa lega kerana tiada lagi contengan pada buku-buku teks yang di tinggalkan. Syaadah gembira kerana tiada lagi gangguan dari makhluk bernama Azreen. Beberapa bulan terakhir sebelum berpindah ke tingkatan dua, Syaadah berasa mula jatuh hati pada seseorang yang juga rakan sekelasnya. Bermula lah kisah Syaadah bersama Fareez. Setiap hari mereka akan berjumpa di perpustakaan. Tanpa di sedari ada mata yang memerhati tingkah mereka.
“Awak, saya rasa kan ada orang pandang kita lah.” Syaadah memandang sekeliling untuk melihat siapa yang memerhatikan mereka.
“Perasaan awak je tu Scha. Mana ada siapa-siapa kat sini melainkan buku-buku ni ha.” Fareez cuba menyedapkan hati Syaadah meskipun dia berasa halkan yang sama. Jauh di sudut hati, Syaadah masih tertanya- Tanya kemana perginya pelajar yang sering menconteng bukunya selama ini. Syaadah beranggapan Azreen telah berpindah ke meja lain. Dia mula rindu untuk melihat lukisan-luksan pada buku-buku teksnya.

“Hmm kenapa dia tak conteng buku aku lagi? Akak ni marah aku ke? Eah kejap. Tapi betul ke perempuan si budak Azreen ni?” Syaadah terus ternanti-nanti gerangan manusia bernama Azreen sehinggalah pada suatu hari dia bergaduh dengan Fareez di perpustakaan hanya kerana lukisan kartun. Akibat cemburu yang terlalu kuat, Fareez naik angin dan mengambil keputusan untuk melepaskan Syaadah.  Syaadah beruntung kerana hari tersebut merupakan hari terakhir bersekolah dan kebetulan tahun hadapan dia tidak perlu lagi menghadap muka si Fareez kerana mereka akan berpisah kelas.

“Argh peduli apa aku kau nak cemburu buta bagai. Untung aku naik kelas tak yah tengok muka kau lagi kat kelas. Pergi jahanam kau sana.” Dengan marah yang masih bersisa, Syaadah melangkah pergi ke padang sekolah untuk menenangkan hatinya yang kecewa. 

Tuesday, 13 December 2016

Be Strong Sayang!

assalamualaikum wahai cinta hati..

sayang, sy nak awak tahu.. yang sy sayangkan awak. dan sy berharap awak kuat. sy tau sakit. sakit sangat bila awak nak lawan penyakit tu. sy selalu ada dengan awak. tak banyak sy minta sayang. awak kena kuat. kuat untuk sy, umi dan ayah. jangan menangis lagi sayang. sy berharap dapat hapuskan air mata awak tu. sayang, saat awak lemah, sy turut lemah. sayang, sy sayangkan awak. selepas 9 tahun, baru sy tahu hari ni.. selama ni kita pernah kenal malah pernah gaduh pasal meja dalam kelas. how time flies kan.. so, sy nak awak kuat supaya kita boleh create teh best ever moment in our life. love you sayang.

Saturday, 10 December 2016

kecik hati kite 😔

assalamualaikum cinta hati..

sumpah, kecik hati ni bila org x yakin dan seolah tak percaya dgn kasih sayang kita nak bagi. mm senang je kn kalau bercakap.  makan dalam ayat tu actually. rasa cam er teruknya org ni. samapai expectation dia dekat org centu. tapi yelah.  kite pun sedar diri. dah org anggap centu, kita terima je lah. kite sendiri kenal diri kita macam mana. cukuplah.

bertabahlah wahai hati. jangan tumpahkan air mata mu malam ni. anggap ini dugaan dr Allah untuk menguji kekuatan.

Thursday, 8 December 2016

Sedar Diri Please!

Assalamualaikum cinta hati,

aku sedar, aku bukanlah baik apatah lagi sempurna macam orang lain. tapi aku juga berhak untuk meraih sesuatu yang bergelar "CINTA". oh yes orang akan cakap, 'alah cinta je pun.' pada pandangan orang lain, cinta tu perkara biasa. putus boleh cari yang baru. paling tidak sehari dua kau akan rasa sakit dan kecewa.

bagi aku cinta tu satu ketulusan seseorang untuk mendampingi kita tak kira susah dan senang. tapi aku tahu, aku tak layak untuk dapatkan CINTA dari mana-mana seseorang yang bergelar lelaki. aku jahat. aku kejam. seandainya aku di permainkan, aku redha.


kerana aku tahu. aku tidak layak untuk semua itu. andai aku dapat melangkah jauh. aku ingin lupakan segala apa yang pernah terjadi dalam hidup aku selama ini. sakit memang sakit. ya semuanya hanya andai. kerana aku tak mampu berbuat sedemikian.

gapailah tanganku, agar aku tidak lagi jatuh tersungkur di lantai bumi.meskipun aku tidak layak untuk menggapai cinta mu, mohd azreen abd ghani.

#231116